KENGKAWAN

Wednesday, August 24, 2011

Hampir kehilangan Amarr

Aku ada tanya soalan ni kat FB: Apa korang rasa kalau anak korang tiba-tiba terkulai layu dan sukar bernafas? Menakutkan kan?

Ada yang suggest bagi CPR lah, etc. Aku tak rasa CPR berguna untuk situasi ni sabab masa ni, Amarr masih boleh bernafas, cuma agak tersekat-sekat.

Sampai sekarang, aku tak sure apa yang menyebabkan Amarr jadi macam tu. Dari HUKM sampai lah ke Pantai Bangsar Specialist aku bawak dia. Still tak ada apa-apa.


********************************************************



*Amarr dah nampak ok sikit masa ni. Tapi badan still merah-merah


Pagi tu (11/8/11) aku amik Emergency Leave. Plan asal nak jaga Ariff sebab dia muntah-muntah sepanjang malam. Badan dia lembik dan lemah je. Amarr pun tak berapa sihat jugak. Dia baru bangun tidur. Tapi kemain aktiff lagi merangkak keliling ruang tamu sambil main toys dia.

Sebelum mandikan Amarr, aku letak dia dalam walker. Bagi makan nestum. First time aku bagi dia makan nestum jenis Oat & Prun (Nestle). Tiga sudu besar aku bagi dia makan. Masa aku suap tu dia still ok lagi. Bila dah dekat nak habis, Amarr start menangis.

Aku ingatkan dia rimas sebab tak mandi ke apa. Aku keluarkan dari walker pastu tanggalkan baju dia bawak pergi mandi. Masa kat dalam bilik air, Amarr nangis makin kuat dan start meronta. Aku dah mula rasa tak sedap hati. Aku bawa masuk dalam bilik. Baringkan atas katil. Masa ni aku perasan ada banyak gila bintik-bintik kecil keluar serentak dari seluruh badan dia. Telinga, kaki, perut, tangan, muka, leher..

Cecepat aku pakaikan Amarr baju. Pastu capai beg, sarung selipar terus cakap kat Mamoru aku nak keluar pergi klinik. Mamoru suruh tunggu sekejap sebab ada orang kat dalam rumah kami. Takkan nak biarkan derang dalam rumah macam tu je. Tapi aku tak nak. Aku dapat rasa macam ada something yang akan jadi. Aku tak boleh tunggu. Amarr taim tu asyik menangis je. Maybe dia rasa gatal dan tak selesa dengan biji-biji yang timbul kat badan dia. Aku suruh Mamoru follow bila staff TM yang datang ke rumah kami pagi tu siap tukar line Streamyx ke Unifi.

Aku jalan kaki pergi klinik. Dekat je pun Poliklinik An-Nisa tu dengan rumah aku. 5 minit berjalan.

Masa dah dekat nak sampai area restoran Q-Bistro, Amarr tiba-tiba senyap dan terkulai atas bahu aku. Aku angkat kepala Amarr nak tengok muka dia. Mata Amarr tertutup. Satu badan Amarr jadi merah gelap. Hujung jari kaki dan tangan jadi kehitaman. Muka Amarr.. ya Allah.. Muka Amarr pucat macam..... ya Allah, selamatkan lah anak aku..

Aku peluk Amarr kuat-kuat sambil berlari pergi klinik. Sesekali, aku goncang badan Amarr dan jerit panggil nama dia suruh bangun. Air mata aku toksah cakap lah. Laju macam hujan. Klinik yang paling dekat pun aku rasa jauh gila. Orang kiri-kanan pandang aku curious. Aku tak peduli apa dah taim ni..

Masuk je klinik, aku terus terjah bilik doktor. Nasib baik takde patient lain taim ni.. Terkejut doktor tu tengok aku.

Amarr still tak beri apa-apa respon. Doktor check dada Amarr. Nadi Amarr. Saluran nafas Amarr semakin sempit katanya. Dia suruh aku bawa terus ke hospital. NOW, kata dia. Aku tak bawa kereta. Mamoru still kat rumah. Doktor tu pun tak bawa kereta. Aku start panik. Air mata ni terus turun non-stop. Aku tengok doktor tu pangku Amarr sambil beri bantuan oksigen. Aku rasa nak breakdown kat situ juga. Tapi aku kuatkan semangat. Aku lari keluar dari klinik.

Kebetulan ada sorang apek cina tengah makan. Aku minta tolong dia hantarkan aku dan Amarr ke hospital. Aku tak tahu lah dia faham ke tak apa yang aku cakap sebab lepas tu dia bantai cakap cina dengan aku. Aku tinggalkan dia pastu lari berdiri tengah jalan. Aku main tahan je satu kereta hitam yang lalu. Ada satu couple dengan anak dia dalam kereta tu. Wife dia turunkan cermin kereta, aku dah sampai tahap merayu minta dia tolong hantarkan aku pergi hospital. Memula tu wife dia refused. Maybe sebab penampilan aku pagi tu macam orang gila kut.

Dalam keaadaan kelam kabut tu, apek cina tadi jerit-jerit panggil aku dengan loghat cina dia. Dia tunjuk arah teksi yang di parking depan klinik. Walaupun aku tak faham apa dia cakap, aku dapat agak apa yang dia maksudkan.

Aku berlari masuk klinik. Ambil Amarr dari pangkuan doktor. Amarr still lembik. Mata tertutup. Lemah.

Keluar je dari klinik, couple tadi panggil aku dari dalam kereta. Husband dia dah stanby nak bawak aku pergi hospital. Aku terus naik kereta derang. Tak jadi naik teksi apek tadi sebab teksi dia still kat tempat parking. Dari tunggu dia reverse kereta, better aku naik kereta hitam tu.

Dalam kereta, aku cuba kejutkan Amarr. Sepanjang masa aku panggil nama dia. Aku taknak dia tidur. Aku tanak apa-apa jadi pada dia. Air mata aku mengalir lagi.

Dalam keadaan cemas macam tu, aku rasa bersyukur sangat sebab rumah aku dengan HUKM tak sampai 5 minit drive. Kami sampai emergency unit dalam masa beberapa minit je sebab Husband dia drive laju gila. Habis lampu traffic semua dia langgar. Dan masa tu aku rasa kalau dia nak claim duit saman yang dia kena bayar, aku tak kisah langsung!

Sampai emergency unit, aku terus lompat keluar. Aku dah separuh menjerit masa ni.. "Tolong anak saya!". Ramai juga MA dan nurse yang attend Amarr masa ni. Doktor pakar dan doktor pelatih pun ramai. Untuk seketika aku rasa lega sikit sebab dikerumumi oleh doktor pelatih. Walaupun derang baru nak belajar jadi doktor, at least, derang sentiasa ada dekat situ bila aku nak tanya sesuatu.

Amarr masa ni masih lagi lemah. Masa doktor bagi dia oksigen dan cucuk tangan dia, dia buka mata sekejap. Tapi tak bersuara. Menangis pun tak. Merah dedua belah mata Amarr. Penuh badan Amarr dengan wayar.. dekat dedua belah tangan, dekat dada, dekat hidung, dekat kaki.. tsskk. Masa ni Mamoru sampai. Aku nak peluk Mamoru. Menangis kat bahu dia. Tapi kaki aku tak boleh bergerak tinggalkan katil Amarr. Sekejap tu Mamoru keluar uruskan pendaftaran Amarr.

Sejam lepas tu Amarr terjaga. Dia menangis! Syukur ya Allah. Rindunya aku dengar suara dia. Amarr nak aku dukung. Bila doktor cakap ok, aku angkat dia pelan-pelan. Susah nak dukung dalam keadaan wayar berselirat macam tu. Kata doktor, nasib baik aku cepat bawa Amarr pergi hospital. Kalau tak mungkin aku dah kehilangan Amarr! Sedih gila. Doktor ada mention nak tahan Amarr. Nak pantau perkembangan dia. Aku tak kisah, derang nak tahan berapa lama pun aku tak kisah, janji Amarr kembali sihat.

Masa dalam ward, lebih 5 orang doktor pelatih tanya aku pasal Amarr. Kalau dulu aku cepat rasa irritating mengulang cerita yang sama berkali-kali, tapi kali ni aku tak kisah. Nak suruh aku ulang cerita seribu kali macam mana Amarr boleh jatuh sakit pun aku tak heran. Janji derang boleh gunakan research derang untuk bagi clue atau explanation kenapa Amarr boleh tiba-tiba sukar bernafas.

Dan malam tu, juga sama macam hari kelahiran Amarr di Al-Islam - deja vu. Aku berada di ward HUKM yang sama dan bebetul bersebelahan dengan katil yang Ariff duduk masa Ariff kena admitted dulu.

Malam tu aku bermalam di HUKM teman kan Amarr. Alhamdullilah, warna kulit Amarr berumah jadi normal sikit demi sikit. Perkembangan dia pun cepat. Cuma kurang aktiff sebab steroid yang doktor guna buat Amarr drowsy.

Alhamdullilah, esoknya Amarr dah boleh keluar. Aku buat follow up dengan Dermatologist kat HUKM dengan Hospital Pantai Bangsar (untuk second opinion). So far, derang tak dapat detect punca Amarr jadi macam tu. Even result prick test yang doktor buat untuk kesan sama ada Amarr ada alergik dengan oat / wheat / prun pun negative. Aku confused. Next month ada follow up appointment kat Pantai Bangsar. Harap doktor kat situ boleh bagi jawapan yang aku cari.

Terima kasih buat hubby yang banyak bagi support dan banyak membantu di saat aku down macam ni. Terima kasih yang tak terhingga juga buat couple yang hantar aku ke HUKM. Aku just sempat ucap terima kasih je kat derang taim tu. Tapi aku tak sempat nak cam kan muka derang. Tuhan je yang dapat balas budi baik derang kat keluarga aku.




*Kulit Amarr yang masih kemerahan*








*Amarr 7 bulan lebih masa first time kena admitted di HUKM*

XPDC Korbu-Gayong - Day 2

Sunday 10/7/11 : Day 2

Pagi yang sangat refreshing. Bangun-bangun je aku dah terjerit tengok pacat melentik-lentik atas ground. Spoil betul.

Aku orang pertama yang siap packing haversack dan tukar baju trekking.. huhu rekod baru tuuu. Biasanya kalau ada Mamoru, aku adalah antara orang yang last packing barang. Kengkadang, Mamoru yang tolong packing kan (kes mengader terlebih). Tapi bila Mamoru tak ada, memang terasa seksa la jugak. Tu yang terus ter-motivated. Yelah, kalau tak, kena tinggal sengsorang dalam hutan la gamaknya. Tak pun kena maki (secara senyap) oleh team xpdc yang lain sebab buat perjalanan derang jadi lambat dan terganggu. Tskk.

Sarapan pagi: Sham nak masak mee goreng. Tapi aku offer dia makan megi in cup je. Kesian pulak nak biarkan dia memasak. So, menu sarapan kami pagi tu, megi segera perisa sayuran. Euw tak sedap dowh. Tak boleh salahkan sesiapa sebab aku sendiri yang beli megi tu.. huhu.

Hampir pukul sepuluh jugak lah baru kami start trekking. Target hari ni nak bermalam di puncak gunung Korbu.

Starting trek agak landai (untuk 15 minit je). Pastu trek adalah hazabbbbb. Naik, naik dan menaik sesajer. Sekali lagi aku jadi peneman sweeper a.k.a orang paling lembab sekali berjalan.. tsskk. Mental tak hingat bila tengok trek yang mencanak. Rasa rendah diri dan rasa down gila bila tengok kengkawan perempuan yang lain jauh ke depan. Tinggal lah aku sengsorang tercungap-cungap kat belakang. Encik sweeper yang duduk belakang aku sure terseksa jiwa-raga mengikut step aku (huhuhu minta maaf).

Hampir setengah nyawa trekking, baru lah aku sampai ke Kem Kijang. Orang depan dah lama sampai. Siap makan-makan lagi. Aku keluarkan granola bar. Makan untuk tambah tenaga. Tak lama kami rehat kat situ. Sham estimate kami akan sampai puncak pukul 6.00 petang. Aku dah start cuak. Dalam hati aku cakap, confirm aku sampai puncak taim malam.. uwaaa. Nasib baik aku dah prepare headlamp kat tempat yang senang capai. In case of emergency, senang nak keluarkan nanti.

Checkpoint seterusnya, LWP (last water point). Ohhh.. hazabb. Trek jenis yang tak kasi can nak berehat. Mencanak manjang. Aku bajet, aku sorang je rasa nak tercabut nyawa mendaki gunung ni. Rupanya yang lelain pun begitu jua adanya.. Maknanya, aku tak keseorangan la kan. Masa kat sini, aku berjaya pintas Amy dan Ila. Tetiba semangat aku datang balik. Rasa macam dah in control dan dah dapat step balik.

Last water point. Aku imagine tempat ni agak rata dan landai, tapi nehii.. rerupanya kat tetengah trek yang mencanak uols! Water source dia pulak, air terjun mini yang mengalir dari celah-celah batu. Kena turun sikit la kalau nak amik air. Biasanya, Mamoru yang akan tolong amikkan air bila sampai waterpoint. Tapi bila dah sengsorang camtu, tak larat macam mana pun, kenalah paksa diri turun amik air jugak. Kalau, mati la ko kehausan sengsorang. Nak menggedik suruh orang lain amikkan, awak tu bukan anak dara lagi. Taim anak dara dulu, boleh lah jual saham. Dah jadi mak orang ni, saham tak laku dik nonn. tsskkkkkkk.

Masa nak turun amik air, Sham tegur aku, "aD tak yah pikul air lah. Sham dah amik 6 liter.".

Lega dengar dia cakap camtu. Tapi aku tetap turun gak. Refill waterbag. Dannn tak sia-sia aku turun. Sedap dan sejuk je minum air kat celah batu. View kat situ pun cantik :)

Kat sini aku stop dalam setengah jam. Menu lunch: nasi putih, telur mata kobau (Sham masak dan tapaukan pagi tu) dengan sambal bilis yang aku bawak dari rumah. Heaven. Menggigil-gigil aku suap makanan sebab lapar yang terlampau.

Habis makan, Encik sweeper suruh aku gerak dulu. Maybe dia nak mengurangkan tahap ke-stress-an dia bila terpaksa menemankan aku duduk belakang. Aku ok jer. Better aku jalan slow tapi gerak awal dari aku jalan lambat dan gerak lambat. Kengkawan yang lain tengah packing barang masa aku sambung trekking.

Berada di depan buat mental aku kembali ok. Takde lah stress tengok orang lain trekking lagi laju dari aku. Aku jalan sengsorang taim ni. Gerun juga sebab Sham ada pesan jangan trekking sengsorang. Takut sesat. Sham ada cerita pasal sorang hiker yang hilang sampai sekarang tak jumpa masa ikut dia trekking kat gunung Yong Yap. Seriau aku. Tetiber je aku duk teringat kat Mamoru, Ariff, Amarr.. macam mana kalau aku sesat dan tak dapat jumpa derang lagi? Uwaaa... nauzubillahminzalik. Aku nak balikkkkk.

Dalam berfikir-fikir tu, aku dah berjaya pintas orang depan aku. Non-stop aku jalan walaupun slow. Walaupun trek Korbu ni bukan lah trek yang terhazabb yang pernah aku daki, tapi untuk orang yang baru 7 bulan lahirkan baby dah dah setahun tinggalkan arena pergunungan, ini dah kira satu pencapaian yang baik jugak lah.

Aku sampai puncak Botak dengan dua tiga hikers lain. Dari Botak, aku boleh nampak puncak Cuban. Amik nafas sekejap pastu teruskan mendaki. Pendakian ke Chuban adalah satu penyeksaan yang keterlaluan. Aku rasa macam buat wall climbing sambil pikul beg berat. Hazabbbb. At one point aku siap mengucap masa nak seimbangkan badan atas dahan kayu kecil sambil berpaut kat tali. Kecut perut makkk..noks.

Dari puncak Cuban, perjalanan masih lagi mencanak. Kat sini aku rasa aku dah jauhhhh tinggalkan team belakang.

Akhirnyaaa.. tepat pukul 4.30 petang aku berjaya tawan puncak gunung Korbu. Lebih awal dari jangkaan. Alhamdullilah. Sham terkejut tengok aku. Yelah, selalu tu, aku orang last sampai. Tapi hari tu, aku pompuan first yang sampai puncak. Sham tengah pasang khemah masa aku sampai (dia sampai puncak pukul 4.00 petang). Aku tumpang tukar baju dalam khemah dia. Nak mandi, takde lah kan. Mana ada punca air. Lap pakai baby wipes je lah. Suhu taim tu bawah 10 darjah. Serjukkk.

Aku tak bawak sweater. Just pakai windbreaker je. Tapi aku tak risau sebab seeping bag aku terbaik! Overland +5. Lebih dari selesa untuk elakkan aku kesejukkan. Mamoru pun ada packingkan glove tebal dalam beg aku. How thoughtful of him. xoxo.

Cuaca hari kedua nih agak cerah. Alhamdullilah tak hujan macam semalam. Dan dari puncak Korbu aku dapat tengok view bandaraya Ipoh. Sayuppp je. Orang terakhir sampai puncak dekat nak pukul 6.00 petang.

Kat puncak, Sham cuba contact team yang mendaki ikut route Sg Senooi guna radio. Rupanya, dah dua hari derang trekking still tak berjaya jumpa Kem View (kemsait yang derang sepatutnya bermalam masa hari pertama lagi). Kesian derang terpaksa bermalam on trek. Hajat nak bertembung dan bermalam sesama dipuncak Korbu tak kesampaian.

Malam tu aku tak makan apa-apa pun sebab kekenyangan makan megi sebelah petangnya. Lepas sesi makan, ada sesi bercerita pulak. Best. Aku rasa orang yang paling kelakar adalah, Sham. He never change. Not even a bit. Still kelakar macam dulu. Wonder macam mana kalau Pok Yie ada sekali, sure lagi gamat fly malam tu.

Anw, bab tidur adalah sangat best. Tapi sesekali aku terjaga juga bila terasa badan Ila bergegar menggeletar kesejukkan. Aku tak sure berapa suhu malam tu. For sure, siapa yang pakai sleeping bag biasa confirm menggeletar kesejukkan.

Dan esok, puncak gunung Gayong pula menanti kami takluk...

p/s: Gambar tak dannn nak letak taim ni. Aku lupa laa kat mana aku save folder gambar xpdc ni. Kalau aku jumpa, aku upload hokeh.

Kejap dah hari ke 24..

Kan dah cakap..

Asal bulan puasa je, berat aku macam kena sedut.

Tak berani aku nak timbang lagi. Takut.

Petang semalam jumpa doktor. Sebab sepanjang tengahari tu kepala aku pening gila sampai rasa nak pitam.

Low blood pressure kata doktor. Antara puncanya: badan aku underweight. Semua orang cakap aku tak makan la haper la.

Nama pun puasa kan. Takkan nak makan nasi sehari tiga pat kali pulak. Haih.

Saat camni, pakai baju saiz XS pun rasa besar gedoboh. Gila hodoh.

Monday, August 15, 2011

XPDC Korbu-Gayong - Day 1

Friday, 8/7/11 : Day 0

Satu apa barang pun aku tak packing lagi. Dalam hati dah 50-50 sama ada nak join atau nak kansel kan je xpdc kali ni. Lunch hour aku pegi Mydin depan ofis ni. Cari seluar untuk trekking. Tak jumpa. Pergi Sogo. Grab 2 helai seluar terus pegi kaunter - bayar.

Balik keje, still bebuat rilek. Kemas rumah, tidurkan Amarr & Ariff, masukkan baju baby dalam washing machine, etc., Sempat jugak lah masak sambal bilis kering untuk stok lauk dalam hutan. Dekat nak pukul 10 malam baru aku start masukkan bebarang dalam haversack. Janji nak jumpa team xpdc pukul 12 tengah malam kat Putra LRT Gombak.

Sampai Gombak aku dah start cuak. Tengok semua muka baru. Sorang pun aku tak kenal kecuali Sham. Ada gak jumpa Jebat. Tapi dia nak ke gunung Mandi Angin. Ramai taim tu. Kata Sham, ada 40 orang peserta yang akan mendaki Korbu-Gayong: 20 orang ikut route Sg Termin (team aku) dan 20 lagi ikut route Senooi. Kalau takde aral, dedua team nih akan bertembung di puncak Korbu. Kata bebudak ni, meriah la dapat bermalam gegamai kat puncak. Pada aku, meriah kebendernya kalau tidur berhimpit-himpit.. tssk.


Saturday, 9/7/11 : Day 1

Lebih kurang pukul 1 pagi, kami bertolak ke Perak. Aku naik satu kereta dengan Ila dan 3 orang yang lain. Masa nih aku down gila. Esp bila Mamoru hantar aku sampai ke pintu kereta. Aku pandang je muka Mamoru dari dalam kereta. Aku harap sangat Mamoru panggil aku or buat muka berat hati nak lepaskan aku. Confirm aku dengan happy nya melompat keluar dan angkut beg aku balik rumah. Takut beb. Rasa macam aku tak boleh teruskan xpdc ni tanpa Mamoru. Tapi Mamoru rilek je. Dia memang sangat supportive. All he wanted is for me to be happy. To do things that I love the most.

Sepanjang jalan ke Perak, aku bantai membuta. Tak ready nak mulakan conversation. Masa berhenti kat RNR Tapah pun sama. Aku lepak semeja dengan Sham. Banyak mendengar dari bercerita. Rata-rata team xpdc kali nih semuanya orang baru. Umur semua lebih muda dari aku. Terasa diri ini tua sekejap. Dan dan tu laaa rasa nak pencen bagai. Tapi camno? Aku tak ready lagi nak tinggalkan dunia outdoor nih. Tskk...

Pukul 5 pagi sampai Masjid area Tambun. Kekemas beg sambil tukar baju trekking. Pastu pegi ngeteh kat warung sebelah masjid. Pukul 9 pagi kami gerak masuk ke Sg Termin. Masa nak gerak ke starting point, sempat aku sms Mamoru:

"I'm scared. I love u."

Serious aku takut - fizikal, mental, semua lah. Dah lah Mamoru takde. Sorang pun aku tak kenal kecuali Sham. Tapi tu tak kira lah kan. Sham tu guide. for sure dia akan lead jalan depan. Nak keep up belakang guide, gila apa. Tak terlarat aku. Dulu taim belum kahwin, boleh lah aku berlari on trek beat Sham. Sekarang dah tua beb. Anak pun dah dua. Bukan setakat putus urat, boleh putus nafas aku kalau ikut step dia. Hidup ini kena sedor diri.

Pastu takut tak terlarat bawa beg pun iya gak. Berat woo beg aku.. Sham pulak suruh aku bawak sekilo beras, sebiji kobis bulat, sepuluh biji telur, plus ration lain. Campur dengan barang keperluan aku lagik. Sampai habis extend dah beg deuter 40+10 tu. Nak menangis aku tengok beg aku. Kalau Mamoru ada, konpem dia takkan bagi beg aku jadi seberat tu. Tskk.




Start terkking dalam pukul 10 pagi. Jalan agak landai. Pacat boleh tahan jugak lah. Setengah jam lepas tu trek menaik manjang. Mental. Aku adalah orang yang belakang skali sebelum sweper. Setengah nyawa jugak lah nak menyampaikan ke kawasan air terjun. Aku dah tak heran kalau kasut aku basah masa hari first trekking. Bukan sikit sungai yang nak harung. Lebih 5 batang sungai ok. Koser aku nak melompat atas batu semata nak selamatkan kasut. Buatnya terjatuh dengan beg berat kang lagik naya.

Lunch kat depan air terjun cunn: Makan nasi lemak tapau kat warung pagi tadi.




Pukul 2 petang, sambung trekking balik. Trek ke Kem Seroja memang mencanak sepanjang masa. Ada part masa tengah trekking aku rasa nak menangis. Beg berat.. wuuuu. Mental sebab tak ada sorang pun tanya condition aku ok atau tak.. tsskk. Kalau ada Mamoru or kengkawan lama, sure derang akan tanya; "aD ok tak?". Rindu sangat kat ayat tu. Walaupun kedengaran macam tak penting, tapi ayat tu boleh buat aku bersemangat. Pelan-pelan aku pujuk diri sendiri: Its ok, its ok.. everthings going to be okay.

Satu, dua. Satu, dua.. aku kira step sambil kontrol breathing. Counting is the best method to keep me sane at that moment. At least it control me from break into tears.

Pukul 3.30 petang. Yes. Kami sampai kemsait Seroja. Awal 3 jam dari masa yang dijangkakan. Alhamdullilah. Tak ingat berapa orang kena sengat dengan tebuan tanah sebelum sampai kemsait. Cuak gila tengok Amy terjerit kena sengat. Dia depan aku je pun. Aku berserah je. Berdoa bebanyak supaya perjalanan aku dilindungi-Nya. Sekali lagi alhamdullilah, aku terselamat dari gigitan tebuan.

Sementara yang lelaki set up fly dengan ground, aku pergi mandi sungai dengan Ila & Mas. Sejuk gila mandi air straight dari peti ais! Cecah kaki ke air je pun dah buat aku terjerit sejuk. Tu belum jirus air ke badan. Mau aku bertukar jadi ais kiub kat situ. Tapi bila adik-adik tu selamba berendam, takkan aku yang senior ni nak mandi P.Ramlee pulak. Malu arr kan. Yang best tu, bila dah masuk dalam air, syok la pulak.

Habis je mandi langit gelap gelita tetiba. Taim tu baru pukul 5 lebih. Berlari aku selamatkan beg. Lebat betul hujan petang tu. Kami gegamai duduk bawah fly. Ground banjir. Tapi tak apa, barang-barang semua sempat diselamatkan. Ada lah sejam lebih duduk tak bergerak bawah fly. Sejuk. Dekat nak maghrib baru hujan reda. Oh, aku share satu fly dengan team Ila & Mas. Fly derang besar. Muat 13 orang tidur.

Malam, taim nak makan, geng Ila ajak makan sekali. Rasa macam serba salah pulak sebab aku share ration dengan Sham, bukan dengan derang. Tapi bila derang dah letak sepinggan nasi depan aku, makan je lah kan. Sedap pulak makan lauk bendi dengan ikan masin. Lepas makan aku pergi khemah Sham. Dia tengah masak. Tak sampai hati nak cakap aku dah makan.. kang kecik ati pulak dia hihi. Sekalikkk kebetulan pulak dia masak lauk yang sama dengan group Ila tadi : sayur bendi dengan gulai ikan masin.. adeih.. memang sebu perut aku makan lauk yang sama dua kali malam tu. Padan muka aku. Nak jaga hati punya pasal. Poraahh...

Lepas makan aku terus tidur. Tak dan nak layan geng lain berborak. Simpan tenaga untuk esok.



Wednesday, August 10, 2011

Dah hari ke 10 : Hebat!

Hari ke 10 berpuasa.

 

Sekejap betul. Tak sedar pun. Cuma terasa agak lain bila berat aku turun mendadak. Sebelum puasa aritu dalam 40kg. Sekarang aku rasa konpem dah jadi 37kg. Aku nih kalau tak makan dengan kerap memang laju je berat turun. 37kg ni kalau diukur dengan ketinggian aku memang totally under weight. Bak kata sorang colleague kat ofis, badan aku nih dah macam papan bergerak.. huhuu.

 

Mengantuk ni sebenarnya. Dah dua malam tak tidur sebab jaga hero-hero kecil yang tak sihat. Malam tadi Ariff muntah selang sejam. Habis semua bantal, cadar, quilt kena tukar. Dua kali aku mandikan Ariff malam tadi. Kesian dia tidur tak lena . Amarr pulak, dah start batuk-batuk. Haih.

 

Oh, hujung tahun ni ada xpdc mendaki gunung Chamah dan gunung Ulu Sepat. Fuhh.. ni antara puncak gunung yang ada dalam wish list aku. Nak pegi ke tanak ek? Kalau ikut plan asal (plan untuk kategori orang yang dah kahwin dan beranak-pinak), aku just nak takluk 2 gunung je dalam tempoh setahun. Aritu dah spent 4 hari dalam hutan. Nih nak tambah lagi 5 hari masuk hutan, aduyaii.. bukan aku tanak beb.. tapi, annual leave aku tinggal 6 hari je lagi (lepas tolak cuti raya). Ntah sempat ke tak aku save cuti untuk trip nih.

 

Tapi, kalau jadi aku join trip ni, maknanya tinggal 2 puncak gunung je lagi untuk aku cukupkan senarai G12! Pastu baru boleh bersara  berilek-rilek layan puncak gunung lain pulak.. hihi

 

G12

Gunung Kinabalu - Conquered

Gunung Trusmadi - Conquered

Gunung Tambuyukon - Conquered

Gunung Murud

Gunung Mulu - Conquered

Gunung Tahan

Gunung Korbu - Conquered

Gunung Gayong - Conquered

Gunung Yong Belar - Conquered

Gunung Yong Yap - Conquered

Gunung Chamah

Gunung Ulu Sepat

 

Ok stop. Nak sambung tulis log Korbu-Gayong aritu. Berjaman nak menyiapkannya.

 

Err.. cerita pasal persiapan raya? Nanti ler. Banyak cerita nak ditulis nih. Banyak entry tak berpublish. Tunggu.. (sampai berjanggut la kau.. huahuahua)

 

Thursday, August 04, 2011

Dah masuk hari ke 4

Sekejap je dah 4 hari puasa.

Best!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...